Site Overlay

Archives

Recent Posts

Cara Kerja Kualifikasi MotoGP

Cara Kerja Kualifikasi MotoGP

Sebelum balapan MotoGP, ofisial balapan harus memastikan bahwa setiap pembalap diberi posisi grid. yang ditentukan oleh kemampuan berkudanya. Seperti semua olahraga motor lainnya, baik roda dua maupun roda empat, MotoGP menggunakan sistem kualifikasi untuk menentukan posisi start pembalap.

Kualifikasi MotoGP akan dibagi menjadi dua periode, Q1 dan Q2. 10 pembalap tercepat dari tiga free practice pertama akan maju ke Q2, sedangkan sisanya akan mengikuti Q1. Dua pembalap tercepat dari Q1 maju ke Q2, dimana 12 besar posisi grid (dan posisi pole) akan ditentukan Q1 set ke-13 di depan.

Sistem yang digunakan saat ini diperkenalkan pada tahun 2013. Di bawah ini kami melihat lebih dalam sistem sertifikasi saat ini. Sekaligus membahas bagaimana proses bekerja di masa lalu. Tapi pertama-tama kita perlu melihat bagaimana latihan bebas MotoGP bekerja.

Deskripsi Sesi Latihan MotoGP

Selama akhir pekan balapan MotoGP akan ada empat sesi latihan bebas yang dikenal dengan FP1, FP2, FP3 dan FP4. Empat sesi ini berlangsung pada hari Jumat dan Sabtu, dua sesi sehari. Kecepatan yang ditetapkan oleh para pembalap dalam FP1 45 menit, Sesi FP2 dan FP3 akan menentukan sesi mana yang akan mereka ikuti, dengan 10 sesi tercepat langsung ke Q2.

Latihan Bebas 4 adalah sesi latihan 30 menit yang lebih pendek di mana tim balap melakukan penyesuaian mesin dan suspensi yang diperlukan sebelum kualifikasi hari itu. Latihan bebas juga menawarkan pengendara kesempatan besar untuk mengenal trek dan memilih lokasi dan trek balap mereka sendiri.

Waktu yang ditentukan oleh pebalap tercepat selama 3 sesi latihan bebas pertama menjadi tolok ukur penilaian pebalap lain sebelum kualifikasi, sehingga pebalap tersebut dapat mengikuti kualifikasi dan balapan. Waktu lap tercepatnya tidak boleh melebihi 105% dari waktu pembalap tercepat (sebelumnya 107%).

Aturan 105%.

Aturan 105%.

Misalnya, jika waktu putaran tercepat yang ditetapkan oleh pebalap di keempat sesi latihan bebas adalah 1 menit 40 detik (yaitu 100 detik), pengendara harus menyetel setidaknya satu waktu putaran 1 menit 45 detik (105 detik) atau kurang. ) untuk mengikuti perlombaan kualifikasi. Hal ini karena 105% dari 100 detik adalah 105 detik (1,05 x 100 = 105).

Aturan 105% sebenarnya terinspirasi dari permainan slot di situs liga slot, jika dalam dunia balapan, aturan 105% ini dirancang untuk mencegah pembalap yang lebih lambat berpartisipasi dalam balapan. Pengendara yang lambat di lintasan bersama dengan 20 pengendara yang lebih cepat adalah resep untuk kecelakaan dan bahaya yang tidak perlu. Olah raga lain seperti F1 juga memiliki aturan 107% untuk alasan ini juga. MotoGP telah berubah dari 107% menjadi 105% untuk musim 2022. Karena sekarang waktu kualifikasi lebih dekat dari sebelumnya.

Pengecualian untuk aturan 105%

Ada satu pengecualian aturan jika pemesan bergabung dari FP3 dan seterusnya dan tidak dapat menetapkan waktu putaran di FP dalam 105 persen dari waktu tercepat. Mereka masih akan masuk ke Q1, namun, mereka perlu waktu dalam 105% dari waktu tercepat di Q1 untuk bersaing. Pengecualian lain mungkin berlaku. Jika kondisi lintasan berubah (misalnya sangat basah)

Apa arti Q1 dan Q2 di MotoGP?

Q1 dan Q2 MotoGP mengacu pada dua babak kualifikasi. Kadang-kadang disebut sebagai Latihan Kualifikasi 1 dan Latihan Kualifikasi 2 (QP1 dan QP2), dua lap diisi oleh pembalap berdasarkan waktu lap tercepat mereka selama tiga sesi latihan bebas pertama.

10 pembalap tercepat akan langsung maju ke Q2 dan sisanya akan bergabung dengan Q1. Kedua sesi berlangsung selama 15 menit dan para pembalap harus berusaha mengatur waktu putaran mereka secepat mungkin untuk memposisikan diri. Untuk balapan, Q1 mendahului Q2, dan dua pembalap tercepat di Q1 maju ke Q2. Mereka yang tidak berada di dua teratas ditentukan oleh waktu lap tercepat.

Dengan posisi grid ke-13 dan seterusnya, akan ada istirahat 10 menit sebelum dimulainya Q2. Sesi ini memiliki 12 pembalap yang memperebutkan posisi terdepan. Sesi ini menetapkan posisi grid 1-12.

Bagaimana kualifikasi MotoGP berbeda dari olahraga motor lainnya?

Kualifikasi MotoGP cukup istimewa karena didedikasikan untuk berpartisipasi dalam sesi latihan. Anda harus menyetel waktu putaran cepat dalam latihan bebas F1 memiliki latihan yang sama dengan seri Amerika seperti NASCAR dan IndyCar, dan banyak olahraga motor lainnya juga memilikinya. Tetapi dalam banyak kasus Seperti apa bentuknya – latihan untuk pengendara.

Hal ini membuat banyak penggemar bertanya-tanya apakah latihan itu sepadan.Di Formula 1, tidak jarang melihat beberapa pembalap melewatkan latihan atau hanya melakukan beberapa putaran. Meski tetap penting bagi para pembalap dan tim di olahraga lain tersebut, MotoGP.

Baca juga : 10 Pembalap Motor Grand Prix Teratas 2022

10 Pembalap Motor Grand Prix Teratas 2022

Mantan pembalap legendaris MotoGP Italia Valentino Rossi tidak diragukan lagi adalah pembalap MotoGP terhebat yang pernah ada di dunia. Sebagai penghormatan kepada pembalap legendaris ini, nomor sepeda 46 miliknya dipensiunkan pada Grand Prix Italia 2022. Bintang Moto GP Spanyol dan Juara Dunia lima kali Jorge Lorenzo dan sesama pembalap Italia dan Juara Dunia tiga kali Dani Pedrosa juga pantas disebutkan di antara 10 pembalap motor Grand Prix terbaik sepanjang masa. Pembalap Moto GP Terbaik ini juga pernah bermain judi online di situs MASTERSLOT terpercaya ini.

Balap motor Grand Prix berakar pada balap mobil terorganisir yang dimulai di Prancis sejak tahun 1894. Dan inilah 10 pembalap motor Grand Prix teratas.

Ini dengan cepat berkembang dari balapan jalan raya sederhana dari satu kota ke kota berikutnya menjadi tes ketahanan untuk mobil dan pengemudi. Inovasi dan dorongan persaingan segera menghasilkan kecepatan melebihi 100 mil per jam (160 km/j).

10. Colin Edwards – Pembalap Motor Terbaik

Edwards adalah pembalap motor profesional Amerika berusia 48 tahun. Dia adalah juara World Superbike dua kali dan pemegang rekor poin terbanyak dalam satu musim, dengan 552 poin di kejuaraan. Selain itu, ‘Texas Tornado’ Edwards finis di urutan ke-14 klasemen Kejuaraan Dunia MotoGP 2013 dengan raihan 41 poin. Dia memiliki gaji tahunan $ 950.000.

Sepeda motor Grand Prix adalah mobil balap sungguhan. Itu tidak dapat dibeli oleh masyarakat umum dan tidak legal untuk dikendarai di jalan umum. Ini berbeda dengan genre balap berbasis produksi seperti Kejuaraan Dunia Superbike dan Isle of Man TT.

9. Andrea Dovizioso – Pembalap Motor Profesional

Dovizioso memenangkan Kejuaraan Dunia 125cc pada tahun 2004. Dia naik ke kelas MotoGP pada bulan September 2007. Dia kemudian meraih posisi keempat yang sangat dipuji dalam debut kelas utamanya.

Dovizioso menjadi salah satu pembalap Honda paling konsisten sepanjang musim itu, finis keempat dan kelima beberapa kali. Dia juga meraih podium ke-3 di MotoGP Malaysia di Sepang.

8. Cal Crutchlow – Pembalap Motobike

Crutchlow adalah pembalap motor Grand Prix Inggris. Mantan Juara British Supersport ini merupakan pemenang lomba British Superbike dan Juara Dunia Supersport 2009.

Ia mulai berkompetisi di kelas MotoGP pada tahun 2011, bergabung dengan Tech 3 untuk Kejuaraan MotoGP 2013. Pemain berusia 28 tahun itu menyelesaikan musim di posisi ke-12 dan dinobatkan sebagai “Rookie of the Year”.

7. Alvaro Bautista – Pembalap Motor Terbaik di Dunia

Bautista masuk ke MotoGP pada musim 2010 setelah menandatangani kontrak dengan tim Suzuki. Dia saat ini mengendarai tim Gresini Racing yang dilengkapi Honda dengan nomor sepeda 19. Bautista melakukan debut internasionalnya di musim balap motor Grand Prix 2002.

6. Stefan Bradl – Pengendara Sepeda Motor Terbaik Dunia

Bradl adalah pembalap motor Grand Prix Jerman yang saat ini mengendarai motor nomor 6 untuk tim LCR Honda di kelas MotoGP. Dia pindah ke kelas Moto2 balap Grand Prix pada tahun 2010.

Musim 2011 adalah waktunya yang paling terkenal di level itu. Pada 2011, Bradl secara spektakuler memenangkan Kejuaraan Dunia.

5. Nicky Hayden – Pengendara Sepeda Motor Profesional

Nicky Hayden memenangkan Kejuaraan Dunia MotoGP pada tahun 2006, membalap untuk Honda. Hubungannya selama 10 tahun dengan Honda, yang berlangsung dari tahun 2003 hingga 2008, berakhir pada September 2008 setelah diumumkan bahwa ia akan bergabung dengan Tim Ducati Marlboro untuk musim MotoGP 2009.

Hayden memiliki 3 kemenangan MotoGP dan 28 podium MotoGP. Dia finis ke-9 di Kejuaraan 2013 dengan 126 poin.

4. Marc Marquez – Pembalap Motor Terhebat Sepanjang Masa

Berada di posisi ke-4 dalam Top 10 Pembalap Motor Grand Prix, Marc Marquez menjadi juara dunia MotoGP 2013, menjadi juara dunia termuda di kelas tersebut pada usia 20 tahun. , Moto 2, dan Kejuaraan Dunia MotoGP.

Pembalap Spanyol berusia 28 tahun itu mengendarai motor nomor 93 untuk Tim Repsol Honda. Dia memiliki gaji tahunan $ 4 juta dan menempati posisinya di antara atlet dengan bayaran tertinggi.

3. Dani Pedrosa – Pengendara Sepeda Motor Terkenal Spanyol

Berada di posisi ke-3 dalam Top 10 Pembalap Motor Grand Prix, Dani Pedrosa merupakan pembalap motor Grand Prix Spanyol yang membalap untuk tim Repsol Honda di kelas MotoGP sejak 2006.

Dia memenangkan Kejuaraan Dunia 125cc pada tahun 2003 dan Kejuaraan Dunia 250cc pada tahun 2004 dan 2005, menjadi juara dunia termuda di kelas 250cc. Pedro juga merupakan pemenang termuda kedua di Kelas Utama setelah menjuarai balapan Grand Prix China pada Mei 2006.

Baca juga : 10 Fakta Menarik dalam Sejarah Kejuaraan Dunia Sepeda Motor

2. Jorge Lorenzo – Pembalap Motor Grand Prix Terbaik

Di posisi ke-2 dari 10 Pembalap Motor Grand Prix Teratas, Jorge Lorenzo Guerrero adalah pembalap sepeda profesional Grand Prix Spanyol yang terkenal. Dia adalah Juara Dunia 250cc 2006 dan 2007 serta Juara Dunia MotoGP 2010, 2012, dan 2015.

Lorenzo saat ini berkompetisi di kelas MotoGP, membalap untuk tim Yamaha. Dia mendaftar untuk membalap untuk Ducati mulai 2017. Selain tiga gelarnya di kelas utama, Lorenzo juga tiga kali finis sebagai runner-up.

1. Valentino Rossi – Pengendara Sepeda Motor Terbaik di Dunia

Di posisi nomor 1 dalam 10 Besar Pembalap Motor Grand Prix, Valentino Rossi adalah pembalap motor profesional Italia dan beberapa Juara Dunia MotoGP.

Dia adalah salah satu pembalap motor paling sukses sepanjang masa, dengan sembilan gelar Kejuaraan Dunia Grand Prix atas namanya – tujuh di antaranya berada di kelas utama.

10 Fakta Menarik dalam Sejarah Kejuaraan Dunia Sepeda Motor

10 Fakta Menarik dalam Sejarah Kejuaraan Dunia Sepeda Motor

Di setiap pertandingan pasti adanya setiap keunikan yang terjadi entah itu hal konyol maupun serius. Seperti judi piala dunia 2022, tidak kalah cerita unik berasal dari olahraga motogp yang satu ini. Berikut beberapa keunikan di motogp.

1. Meliputi setiap kategori yang pernah ada

Sejarah kejuaraan dunia telah melihat balapan di semua kategori utama, termasuk 125cc/Moto3, 250cc/Moto2, 500cc/MotoGP, tetapi ada juga kategori yang kurang dikenal seperti 50cc, 80cc dan 350cc. Bahkan ada 750cc balapan dari tahun 1973 hingga 1979, tetapi mereka tidak mencetak gol.

2. Berapa jumlah peserta terbanyak dalam sejarah?

Sebanyak 97 pengendara ambil bagian dalam Trofi Turis 1969 di Isle of Man (500cc). Delapan kali 500cc. Juara dunia Giacomo Agostini memenangkan perlombaan ini.

3. Klinik keliling muncul pada tahun 1977

Pembalap Italia Franco Uncini mengalami kecelakaan di kelas 350cc pada GP 1977 di Austria. Bantuan klinik keliling menyelamatkan hidupnya selama balapan GP pertamanya.

4. PERGI DANI!!! TTT

Tiga T pada garpu Dani adalah singkatan dari julukan yang diberikan timnya kepadanya: “Titanium“.

5. Dia datang, dia berlari, dia menaklukkan

Pada tahun 2013, Marc Márquez menjadi rookie pertama yang menang di trek Laguna Seca, selama GP terakhir yang pernah balapan di sana. Itu membuat Marc Márquez menjadi pemenang satu-satunya balapan yang dia jalani di Laguna Seca.

6. Awal dari sistem penilaian kejuaraan dunia

6. Awal dari sistem penilaian kejuaraan dunia

Ketika Kejuaraan Dunia Sepeda Motor pertama kali dibuat, poin hanya diberikan kepada lima tempat pertama. Pemenangnya akan mendapatkan 10 poin dibandingkan dengan 25 yang mereka dapatkan sekarang, ditambah poin tambahan yang akan mereka dapatkan untuk putaran tercepat selama balapan.

puntos el ganador en vez de los 25 aktual. Además, si conseguías la vuelta rápida en carrera otorgaban un punto adicional.

7. Saudara super

lex dan Marc Márquez adalah dua bersaudara yang pernah memenangkan GP pada hari yang sama dalam 65 tahun Kejuaraan. Yang lebih luar biasa adalah mereka berhasil melakukannya dua kali berturut-turut—di Catalonia dan Belanda. Mereka menang lagi di Le Mans pada 2019. Mereka juga menjadi saudara pertama yang memenangkan kejuaraan dunia di tahun yang sama, keduanya didukung oleh Repsol.

8. Pernah bertanya-tanya terbuat dari apa setelan pengendara?

Pengendara sepeda motor mengenakan setelan yang terbuat dari berbagai jenis kulit binatang, tetapi bagian yang paling terkena gesekan terbuat dari kulit kanguru.

9. Puluhan tahun yang lalu, kalender Kejuaraan Dunia jauh lebih pendek

Selama tahun-tahun pertama Kejuaraan Dunia, ada kurang dari 10 balapan di kalender. Padahal, di dua edisi pertama hanya ada enam.

10. Tahukah Anda bahwa Tim Repsol Honda menjalankan beberapa musim dengan 4 pembalap?

Dari tahun ’96 hingga ’99, Doohan, Criville, dan Okada berlomba di tim yang sama. Keempatnya diselesaikan oleh Shinichi Ito di ’96, Takuma Aoki di ’97 dan Sete Gibernau di ’98 dan ’99.

Baca juga : APAKAH SEPEDA MOTOGP SUSAH ATAU MUDAH DIKENDARA?

APAKAH SEPEDA MOTOGP SUSAH ATAU MUDAH DIKENDARA?

APAKAH SEPEDA MOTOGP SUSAH ATAU MUDAH DIKENDARA

Kemajuan teknologi selama 110 tahun terakhir tentu membuat mengendarai motor balap menjadi lebih mudah. Pembatas 90 mil per jam di trek balap pertama kali dipatahkan 110 tahun lalu oleh Will Cook, mengendarai mesin JAP 2.714 cc dengan dua roda. Motor MotoGP modern memiliki mesin 1000cc yang menghasilkan 280 HP, memungkinkan kecepatan tertinggi 220mph.

Kemajuan dalam desain sasis, ban, dan mesin telah membuat motor MotoGP modern lebih mudah dikendarai daripada motor tua bertenaga JAP di masa lalu, tetapi membalap motor ini dengan kemampuan optimal untuk mencari posisi podium, sangatlah sulit.

Sejak dimulainya MotoGP pada tahun 2002, hanya enam pembalap yang memenangkan kejuaraan dalam 19 tahun. Valentino Rossi dan Marc Marques masing-masing memiliki tujuh gelar juara, diikuti Jorge Lorenzo dengan tiga gelar, Casey Stoner dengan dua gelar, dan Nicky Hayden dan Joan Mir masing-masing dengan satu gelar. Didominasi oleh Rossi di tahun-tahun awal dan Marques dalam beberapa tahun terakhir, selalu datang ke kemampuan tak kenal takut mereka untuk mendapatkan yang terbaik dari motor mereka. Mari kita cari tahu teknik apa yang digunakan oleh para juara.

Teknik Teratas yang Digunakan Juara MotoGP Untuk Memaksimalkan Performa
Pembalap MotoGP adalah atlet unggulan yang dituntut memiliki tingkat kebugaran yang sebanding dengan atlet top track. Berat, kekuatan, dan stamina mereka harus seimbang secara optimal untuk mempertahankan kendali atas kekuatan dan kecepatan yang harus mereka hadapi selama balapan.

Sudah diterima secara luas bahwa tuntutan fisik pada seorang pebalap MotoGP lebih tinggi daripada seorang pebalap mobil balap Formula 1. Berikut adalah sepuluh teknik yang digunakan oleh para pebalap papan atas untuk melaju secepat mungkin.

Menggunakan Tubuh Bagian Atas Seperti Parasut

Menggunakan Tubuh Bagian Atas Seperti Parasut
Saat pengereman keras, sepeda akan mengalami gaya ke bawah sebesar 1G akibat gaya gravitasi bumi. Dengan menjaga tubuh bagian atas tetap tegak saat pengereman, pengendara dapat mencapai gaya ke bawah sebesar 1,8G. Gaya aerodinamis udara terhadap dada pengendara akan menciptakan downforce tambahan yang menjaga roda belakang sepeda agar tidak terangkat terlalu jauh dari permukaan dan mendorong pengendara ke depan. Pengendara harus hati-hati mengontrol pengereman roda depan agar bisa mengerem selambat mungkin sebelum menikung.

Membiarkan Sepeda Bergoyang

Penunggang menyebutnya sebagai Goyangan Kematian. Sepeda motor selalu ingin berjalan lurus karena gaya gyroscopic yang diciptakan oleh roda. Gaya garis lurus ini terganggu saat pengendara memutar roda depan. Peredam kemudi dan kekakuan torsional rangka akan mencoba memperbaiki goyangan yang disebabkan oleh kemudi langsung. Pengendara harus menahan dorongan untuk melawan goyangan dan membiarkan motornya mengoreksi diri.

Amankan Lutut Terhadap Tank Dengan Memutar Kaki

Saat pengendara menggantung di sisi sepeda, pengendara harus menekan lututnya ke tangki bahan bakar. Pengendara memutar kakinya di kaki-peg memaksa lututnya ke dalam tangki sambil bersandar dari sepeda di sisi lain. Teknik ini memberikan pengendara pegangan yang kuat pada sepeda melalui tikungan.

Melayang di Sudut

Cengkeraman maksimum untuk ban racing-slick Maxbet adalah pada selip 6% dari roda. Membiarkan ban tergelincir di tikungan saat berakselerasi keluar dari tikungan memungkinkan pengendara keluar dari tikungan dengan kecepatan lebih cepat. Jika ban tidak melayang melewati tikungan, sepeda akan melaju dalam bentuk U, bukan dalam bentuk V yang jauh lebih cepat.

Membiarkan Sepeda Tetap Tegak Saat Pengendara Tetap Turun
Pengendara membiarkan sepedanya berdiri tegak saat keluar dari tikungan sambil tetap bersandar di sisi sepeda. Ban memiliki kontak maksimum dengan permukaan jalan saat sepeda dalam posisi tegak, memungkinkan transfer daya terbaik dari ban ke jalan. Pengendara mencoba meminimalkan sudut kemiringan sepeda, membiarkan sepeda berdiri sementara pengendara tetap di bawah.

Menari Di Kaki-pasak

Pengendara hanya melakukan kontak permanen di tiga titik di sepeda: tangan di setang, pantat di atau dekat bantalan kursi, dan kaki di pijakan kaki. Pengendara terus-menerus mengubah posisinya di atas sepeda dengan mengubah posisi kakinya di pasak dan mendorong tubuhnya ke dalam sepeda ke berbagai arah. Kekuatan inti dan kaki yang dibutuhkan untuk menari-nari di atas sepeda, terus-menerus menyesuaikan posisi tubuh untuk mengoptimalkan kontrol dan kecepatan sepeda, sangat besar.

Pergeseran Pendek Di Sekitar Sudut

Saat sepeda bersandar ke sudut, tepi bagian dalam ban bersentuhan dengan permukaan jalan. Tepi bagian dalam ban memiliki lingkar yang lebih kecil daripada bagian tengah ban, sehingga menyebabkan putaran mesin menjadi lebih tinggi. Pergeseran pendek ke gigi yang lebih rendah di tikungan, pengendara siap untuk berakselerasi keluar dari tikungan dengan gigi yang benar. Saat sepeda berdiri lebih tegak keluar dari tikungan, titik kontak ban ke jalan bergerak ke tengah ban, di mana lingkar maksimum.

Baca juga : APAKAH SHORT BIKERS IONCASINO MEMILIKI KEUNGGULAN DI MOTOGP?

5 Pembalap MotoGP Terhebat Sepanjang Masa

Balap Motor Grand Prix, juga dikenal sebagai Kejuaraan Dunia MotoGP playtech slot, telah menghasilkan beberapa juara yang tak terlupakan sejak dimulai pada tahun 1949. Para pengendara sepeda motor berlomba dengan sepeda yang dibuat khusus dengan mesin empat langkah yang tidak tersedia untuk dibeli oleh masyarakat umum, dan mereka balapan mereka di 18 sirkuit di 13 negara yang berbeda, termasuk Amerika Serikat, Italia dan Australia, untuk menyebutkan beberapa saja.

Ini adalah sistem balapan yang melelahkan dan sulit yang membutuhkan fokus dan dedikasi satu pikiran dari para pembalap. Namun selama lebih dari 60 tahun MotoGP telah ada, beberapa pembalap utama telah naik ke puncak olahraga. Berikut adalah daftar 10 pembalap MotoGP terhebat sepanjang masa.

1. Kenny Roberts


Pembalap sepeda motor Kenny Roberts adalah orang termuda yang memenangkan kejuaraan kelas utama MotoGP di tahun pertamanya berpartisipasi dalam acara tersebut. Dia juga orang Amerika pertama yang memenangkan gelar dunia di kejuaraan sepeda motor 500cc. Dari 1978 hingga 1980, Kenny Roberts memenangkan tiga gelar MotoGP. Namun bukan hanya piala dan gelar yang diraihnya yang membuat Kenny Roberts menjadi bintang balap motor. Gaya berkendaranya sangat berpengaruh dan menjadikannya salah satu pebalap terhebat sepanjang masa. Dia adalah pebalap pertama yang melakukan metode menikung dengan menggantung dari sepeda dengan lutut diluruskan, yang menyebabkan perubahan besar dalam cara sepeda motor dikendarai di balapan grand prix.

2. Marc Marquez


Dia masih muda di usia 22 tahun, tetapi pembalap motor Spanyol Marc Marquez telah membuat kesan yang tak terhapuskan di olahraga ini. Menjadi profesional pada tahun 2010 pada usia 17, Marc Marquez memenangkan gelar MotoGP tahun itu, diikuti oleh gelar lain pada tahun 2012, dan dua gelar MotoGP kelas utama berturut-turut dalam dua tahun pertamanya sebagai pembalap profesional, menjadikannya yang termuda yang pernah ada. untuk mencapai banyak kemenangan. Pada musim MotoGP 2014, Marc Marquez berhasil memenangkan sembilan balapan grand prix pertama musim ini. Banyak pengamat olahraga mengatakan bahwa Marc Marquez bisa menjadi pebalap MotoGP paling berprestasi dan berprestasi sepanjang masa jika dia melanjutkan klipnya saat ini. Memang, pada usia 22 tahun, dia memiliki balapan bertahun-tahun di depannya, dan siapa yang tahu apa yang mungkin dicapai Marc Marquez.

3. Jorge Lorenzo


MotoGP bisa dibilang paling populer di Spanyol, dan di negara itu semua orang mengenal nama Jorge Lorenzo. Juara Dunia MotoGP 2010, 2012 dan 2015, Jorge Lorenzo seperti bangsawan di negara asalnya Spanyol. Naik untuk Tim Yamaha, Jorge Lorenzo, pada tahun 2012, menjadi pembalap Spanyol pertama yang memenangkan beberapa gelar kelas utama. Dan, dengan 61 kemenangan dalam karirnya, Jorge Lorenzo berada di urutan kelima dalam daftar kemenangan sepanjang masa. Dan usianya belum genap 30 tahun. Pembalap berbakat fenomenal ini bisa menjadi pembalap motor terbaik yang pernah ada ketika semua dikatakan dan dilakukan dengan karirnya. Jorge Lorenzo memulai karir balap profesionalnya pada usia 15 tahun dan telah menjadi sensasi sejak saat itu. Sampai saat ini dia adalah pebalap sepeda motor Spanyol paling sukses sepanjang masa, dengan lebih banyak lagi yang akan datang.

4. Valentino Rossi


Pembalap motor Italia Valentino Rossi masih membalap sampai sekarang, dan dia adalah salah satu pembalap paling sukses sepanjang masa, dengan sembilan Kejuaraan Dunia Grand Prix di bawah ikat pinggangnya — tujuh di antaranya berada di kelas utama tertinggi. Dia memulai karir sepeda motornya dengan memenangkan dua gelar di level bawah MotoGP sebelum pindah ke kelas utama yang lebih tinggi, di mana dia memenangkan tujuh gelar dunia secara berurutan. Valentino Rossi telah memimpin di era modern MotoGP saat ini, dan masih kuat menuju musim 2016. Valentino Rossi tidak hanya membawa kesuksesan tetapi juga kegembiraan, sensasi dan kemewahan ke MotoGP, dan dipandang oleh banyak orang sebagai bintang rock dalam olahraga. Di Italia, Valentino Rossi adalah salah satu atlet dan selebriti terbesar.

5. Giacomo Agostini


Pembalap sepeda motor terhebat sepanjang masa adalah Giacomo Agostini dari Italia. Tidak ada yang menyamai kesuksesannya di MotoGP. Selama karirnya dari tahun 1964 hingga 1977, Giacomo Agostini menorehkan 122 kemenangan Grand Prix dan 17 gelar Kejuaraan Dunia, sebagian besar di kelas sepeda motor 500cc. Meski tujuh gelar juara dunianya diraih di kelas motor 350cc. Apapun, 17 kejuaraan membuat Giacomo Agostini pebalap paling sukses di roda dua yang pernah ada. Memang, 122 kemenangan grand prix-nya adalah rekor yang sulit dipecahkan siapa pun. Saat ini, Giacomo Agostini adalah legenda dan duta olahraga MotoGP.

Baca juga : APAKAH SHORT BIKERS IONCASINO MEMILIKI KEUNGGULAN DI MOTOGP?

APAKAH SHORT BIKERS IONCASINO MEMILIKI KEUNGGULAN DI MOTOGP?

APAKAH SHORT BIKERS MEMILIKI KEUNGGULAN DI MOTOGP

Jika Anda mengajukan pertanyaan ini kepada Dani Pedrosa, mantan Repsol Honda ioncasino dan penantang utama untuk gelar Kejuaraan Dunia sejak ia bergabung dengan kelas tersebut hingga hari ia pensiun pada 2018, ia pasti akan mencemooh gagasan itu, menunjukkan bahwa meskipun menjadi yang terpendek pembalap di MotoGP selama bertahun-tahun, ia tidak pernah menjadi Juara Dunia di kelas. Loris Baz, sebaliknya, sangat tinggi dan, dalam tiga musim, tidak pernah memenangkan satu balapan pun di MotoGP dan berjuang untuk menemukan tunggangan yang sesuai dengan tubuhnya. Dia yakin pebalap pendek lebih mudah.

Short Bikers memiliki beberapa kelebihan di MotoGP, tetapi ada juga beberapa kelemahan yang jelas, biasanya terlihat selama satu musim. Tidak ada bukti yang secara pasti membuktikan bahwa ada keuntungan keseluruhan karena tinggi badan. (Atau kekurangannya) Secara keseluruhan, pengendara motor pendek tidak memiliki keunggulan di MotoGP.

Seperti dalam semua olahraga yang melibatkan kendaraan, banyak aspek MotoGP melibatkan trade-off, dan tinggi/berat vs. kecepatan pasti ada di sana. Dani Pedrosa membalap di MotoGP selama 12 tahun, dari 2006 hingga 2018, dan memenangkan 31 Grand Prix, tetapi tidak pernah berhasil memenangkan Kejuaraan yang didambakan. Namun pada tahun 2012, ia memenangkan lebih banyak balapan daripada pebalap lainnya, termasuk Juara akhirnya, Jorge Lorenzo, yang memiliki tinggi 1,72m/5’8″ dan 65kg/143lbs, dibandingkan dengan Pedrosa yang memiliki 1,60m/5’3″ dan 51kg/112lbs milik Pedrosa.

Diambil secara terpisah, ini akan menunjukkan bahwa pengendara yang lebih tinggi memang memiliki keunggulan sepanjang musim, tetapi pengendara yang lebih pendek mungkin memiliki keunggulan berdasarkan balapan-ke-balapan.

Namun, tidak ada postulat yang dapat dibentuk tanpa penyelidikan lebih lanjut tentang bagaimana tepatnya tinggi (dan karena itu berat) mempengaruhi kinerja manusia dan mesin.

Bagaimana Tinggi/Berat Mempengaruhi Kemajuan Penunggang?

Bagaimana Tinggi Berat Mempengaruhi Kemajuan Penunggang
Di bidang di mana semua atlet sangat fit, pengendara sepeda yang lebih pendek juga merupakan pengendara sepeda yang lebih ringan. Mempertimbangkan hal ini, kita dapat melihat bahwa saat pengendara ringan yang terbang di lintasan lurus mengurangi beban pada motor dan, yang lebih penting, ban, pengendara yang sama akan berjuang lebih keras untuk mengendalikan motor berat ini, terutama saat menikung, selama durasi perlombaan.

Kita semua tahu, saya yakin, bahwa hambatan angin di olahraga motor mana pun adalah kutukan, dan jutaan dolar dihabiskan setiap tahun oleh tim ahli untuk memastikan bahwa kendaraan dan pengendara mereka memiliki hambatan angin seminimal mungkin.

Pengendara yang lebih pendek memiliki keuntungan yang jelas di bagian cepat sirkuit, di mana hambatan angin diperhitungkan terhadap Anda. Lebih sedikit massa berarti lebih sedikit hambatan, dan dengan demikian kecepatan tertinggi yang lebih tinggi dapat dicapai. Pembalap jangkung hanya bisa terlalu rendah di atas tangkinya, yang, dalam balapan yang panjang, dapat membuat perbedaan besar, karena posisi ini akan menciptakan lebih banyak hambatan pada ban belakang.

Lalu bagaimana dengan sudut-sudutnya? Bagian yang lebih lambat ini juga dipengaruhi oleh ketinggian pengendara tetapi dengan cara yang sangat berbeda. Di banyak tikungan, pengendara yang lebih pendek mengeluarkan usaha yang jauh lebih banyak daripada rekan yang lebih tinggi saat memanjat sepeda untuk mengubah posisi, baik di dalam maupun di luar tikungan. Konsentrasi juga berkurang saat Anda lelah – masalah nyata pada roket saku ini.

Ingatlah bahwa pengendara pendek seperti Pedrosa dengan berat 51kg / 112 lbs mengendarai sepeda dengan berat 157kg / 346lbs akan memiliki keluaran energi yang jauh lebih banyak daripada seseorang seperti Valentino Rossi yang legendaris, yang pada 1,81m memiliki berat 69kg / 152lbs. Karena semua sepeda memiliki bobot standar menurut hukum olahraga MotoGP, solusi nyata memberikan sepeda yang lebih ringan kepada pengendara yang lebih kecil bukanlah pilihan.

Akselerasi dan pengereman lebih mudah pada sepeda jika pengendaranya ringan (lebih sedikit massa untuk mendorong, lebih sedikit massa untuk berhenti), tetapi mari kita kembali ke waktu sebelum balapan dimulai…kembali ke FP (Latihan Bebas) 1 dan 2, melalui yang harus dilewati seorang pebalap, untuk lolos ke balapan pada balapan hari Minggu.

Bagaimana Ukuran Pengendara Mempengaruhi Panas Ban?

Panas ban adalah komponen penting dalam balapan dan kualifikasi, dan dengan hanya 15 menit untuk mencatat waktu putaran, pengendara yang lebih kecil akan lebih sulit mendapatkan panas yang cukup ke dalam ban tepat waktu. Berat yang lebih sedikit pada ban menyebabkan lebih sedikit panas yang pada gilirannya berarti cengkeraman yang lebih sedikit. Jadi, di mana pengendara yang lebih tinggi / lebih berat mungkin mendapatkan tiga atau empat lap waktunya, mereka memilih yang terbaik. Pengendara yang lebih pendek/lebih ringan mungkin hanya mendapatkan satu atau dua. Jika putaran ini tidak cukup baik menurut pendapat pengendara, dia mungkin mendorong terlalu jauh setelah bannya akhirnya melakukan pemanasan, dengan konsekuensi yang membawa bencana.

Hari-hari yang dingin sangat buruk, dan waktu putaran yang buruk menyebabkan posisi awal yang buruk, yang memaksa pengendara untuk mengambil peluang ekstra untuk melewati lapangan. Jika hari balapan juga dingin, pebalap pendek akan membutuhkan waktu lebih lama dari pebalap lain untuk mendapatkan panas ke bannya.

Kemudian dalam balapan adalah di mana ia mendapatkan keuntungan kembali – di mana pengendara yang lebih tinggi / lebih berat mungkin harus merawat ban mereka di 8-10 lap terakhir dari balapan 24 lap, pengendara yang lebih pendek umumnya akan memiliki ban dalam kondisi yang jauh lebih baik. pada titik yang sama. Ini akan sering membuat tempat yang cukup untuk menangkap, atau bahkan mengoper, para pemimpin … karenanya banyak kemenangan Pedrosa.

Baca juga : Setelah 25 Tahun, MotoGP Kembali Menggema di Indonesia

Setelah 25 Tahun, MotoGP Kembali Menggema di Indonesia

Setelah 25 Tahun, MotoGP Kembali Menggema di Indonesia

Indonesia resmi masuk dalam kalender balap MotoGP 2022. Webiste slot hacker meliput secara langsung seri MotoGP Mandalika akan digelar pada 20 Maret 2022. Usai balapan MotoGP Qatar 2022, pebalap top dunia siap turun ke lapangan di Lombok, Nusa Tenggara Barat. Selama tiga hari, 18-20 Maret, Indonesia akan menjadi tuan rumah kejuaraan balap motor kelas dunia di Sirkuit Mandalika.

Sebelumnya, MotoGP Qatar mendapat kejutan dengan Rider Gresini Racing, Enea Bastianini, yang menjadi pemenangnya. Ia mengukir sejarah dengan mencatatkan kemenangan pertamanya di MotoGP sekaligus menjadi pebalap Gresini keempat yang sukses menjadi juara di kelas primer.

Melalui siaran pers, Gabungan Grand Prix Mandalika (MGPA) menjelaskan MotoGP Mandalika akan dibuka dengan parade pengendara sepeda motor bersama Presiden Joko Widodo di Jakarta pada 16 Maret 2022. Mereka akan bertolak ke Jakarta pada 15 Maret mendatang. Sore hari menggunakan pesawat sewaan dan menginap di hotel di Jakarta. Jakarta.

Kemudian, pada pagi hari 16 Maret, mereka akan disambut oleh Presiden Jokowi di Istana Merdeka. Pawai direncanakan menggunakan sepeda motor replika lengkap dengan kostum balap, dengan rute melewati Istana Merdeka, Medan Merdeka Barat, Bundaran Hotel Indonesia, dan kembali ke Istana. Usai pawai, para pengemudi dijadwalkan terbang kembali ke Mandalika pada sore hari tanggal 16 Maret dengan menggunakan pesawat khusus.

Akan ada 20 pebalap yang ikut pawai, dengan rincian 16 pebalap MotoGP, 2 pebalap Moto2, 1 pebalap Moto3, dan 1 pebalap Asia Talent Cup.

Pembalap MotoGP dalam daftar saat ini adalah Marc Marquez, Pol Espargaro, Joan Mir, Alex Rins, Francesco Bagnaia, Jack Miller, Enea Bastianini, Fabio Di Giannantonio, Johann Zarco, Jorge Martin, Alex Marquez, Takaaki Nakagami, Andrea Dovizioso, Darryn Binder , Luca Marini, dan Marco Bezzecchi.

Ada delapan pebalap MotoGP yang tidak terlibat dalam ajang tersebut. Mereka adalah dua pebalap Monster Energy Yamaha, yakni Fabio Quartararo dan Franco Morbidelli.

Kemudian ada dua pembalap Aprilia Racing, yakni Aleix Espargaro dan Maverick Vinales. Selain itu ada juga pembalap KTM yakni Brad Binder, Raul Fernandez, Miguel Olivieira dan Remy Gardner dengan alasan perbedaan jadwal.

Sedangkan dua pebalap Moto2 adalah Bo Bendsneyder dan Gabriel Rodrigo yang membela tim Pertamina Mandalika SAG. Dua pebalap Indonesia yang mengikuti parade tersebut merupakan pebalap binaan Astra Honda Motor. Mereka adalah pembalap Moto3, Mario Suryo Aji yang membela Honda Team Asia, dan pembalap Asia Talent Cup Veda Ega Pratama asal Gunung Kidul, Yogyakarta. Pembalap berusia 13 tahun itu baru saja meraih podium ketiga pada seri pertama balapan Asia Talent Cup di Losail, Qatar.

MotoGP melalui laman medianya menilai acara pembukaan dengan parade ini sangat unik untuk menyambut kembalinya MotoGP ke Indonesia setelah 25 tahun.

“Perayaan akan dimulai di Ibu Kota Jakarta pada Rabu, 16 Maret. Ada 20 pebalap luar biasa yang akan mengikuti parade unik, start dan start di Istana Merdeka. Presiden Jokowi akan menyambut para pembalap di Istana, termasuk sejumlah bintang olahraga, termasuk tokoh lokal. Presiden kemudian akan bergabung dengan parade dan berkendara bersama mereka,” bunyi rilis MotoGP.

Indonesia sudah dua kali menggelar balapan kelas elit pada 1996 dan 1997 saat masih bernama GP500. Balapan digelar di Sirkuit Sentul, Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Logistik Kargo dan Perbaikan

Logistik Kargo dan Perbaikan

Dalam siaran pers dari Asosiasi Grand Prix Mandalika (MGPA), pengaspalan ulang sebagian lintasan Sirkuit Mandalika antara tikungan 16 dan 17 hingga antara tikungan 5 dan 6 selesai pada Rabu sore 9 Maret.

Pengaspalan kembali dimulai pada Sabtu 5 Maret. Setelah itu akan melalui proses pendinginan selama satu hari. Selanjutnya, MGPA akan melakukan proses pembersihan.

Sementara itu, kargo logistik untuk balapan MotoGP telah tiba di Bandara Internasional Praya, Lombok, Nusa Tenggara Barat, Rabu, 9 Maret sekitar pukul 14.50 WITA. Kargo akan tiba secara bertahap hingga Jumat 11 Maret dalam lima penerbangan dari Doha, Qatar.

Pada hari Rabu, ada tiga kedatangan kargo. Kedatangan kargo pertama dilakukan dengan pesawat kargo Qatar Airways QR8356, sedangkan pesawat kargo kedua QR8062. Kedatangan kargo ketiga menggunakan pesawat kargo Qatar Airways dengan nomor penerbangan QR8000.

Menurut Wakil Direktur Utama MPGA, Cahyadi Wanda, aturan baru dari pemerintah memudahkan panitia dalam menyambut para pengendara dan kru yang datang ke Mandalika.

Kebijakan pemerintah melonggarkan aturan COVID-19 berdampak positif bagi MotoGP Mandalika.

“Di satu sisi, kami bersyukur karena pemerintah juga bisa melihat bagaimana negara lain sekarang lebih terbuka. Dan yang paling penting, kasus COVID-19 di Indonesia sudah menurun,” ujarnya.

Mandalika MotoGP Schedule

  • Sesi latihan bebas MotoGP I Mandalika akan berlangsung, Jumat (28/3/2022) pukul 09.50 hingga 10.35 WIB. Latihan bebas sesi II berlangsung pukul 14.05-14.50 WIB.
  • Sesi pada Sabtu (19/3), akan menggelar free practice III pukul 09.50-10.35 WIB. Sementara itu, sesi kualifikasi MotoGP Mandalika dua kali digelar pada 14.05-14.45 WIB.
  • Puncak acara MotoGP Mandalika akan digelar pada Minggu (20/3). Balapan akan dimulai pukul 14.00 waktu Indonesia bagian barat.

Setelah 25 tahun berlalu, wajar jika kemunculan kembali balap motor kelas primer di Indonesia berupa MotoGP disambut dengan antusias dan antusias yang tinggi. Ini bukan sekedar kompetisi balap, tapi ajang pamer untuk memperkenalkan Indonesia ke mata dunia.

Baca Juga: BAGAIMANA PENGENDARA MOTOGP BERKENDARA DI JALAN?.

Cara Menjadi Pembalap MotoGP

Cara Menjadi Pembalap MotoGP

Jika mengarungi trek dengan sepeda dengan kecepatan 340 mph terdengar seperti pekerjaan impian Anda, teruslah membaca kriteria dari daftar cq9 slot untuk mengetahui bagaimana Anda bisa menjadi pembalap MotoGP.

Apa itu MotoGP?

MotoGP adalah Piala Dunia balap motor. Ini adalah rangkaian dari 18 balapan yang berlangsung di 13 negara di empat benua. Sepeda yang digunakan di MotoGP adalah sepeda balap prototipe yang dibuat khusus untuk tujuan itu. Mereka tidak tersedia untuk umum dan, pada kenyataannya, bahkan tidak legal untuk dikendarai di jalan di sebagian besar negara.

Apa yang dilakukan pembalap MotoGP?

  • Berpartisipasi dalam balapan MotoGP
  • Berlatih untuk meningkatkan kecepatan, keseimbangan, navigasi, dan kelincahan
  • Berlatih setiap hari untuk tetap dalam kondisi fisik yang prima (bersepeda, berenang, angkat beban, dll.)
  • Bantu pantau dan rawat sepedanya
  • Pelajari dan ikuti semua peraturan MotoGP
  • Pelajari dan tanggapi simbol bendera dan lampu yang digunakan oleh track marshals
  • Bantu promosikan olahraga, tim mereka, dan sepeda mereka
  • Saat balapan, perhatikan “pit board” tim mereka untuk pesan tentang waktu mereka, kondisi sepeda atau lintasan mereka, dll.
  • Bereaksi dengan aman dan kompetitif untuk melacak kondisi, cuaca, waktu, masalah mekanis, dll.

Gaji

Seperti kebanyakan atlet profesional, pembalap elit dapat menghasilkan banyak uang, terutama jika Anda menambahkan apa yang mereka peroleh dari dukungan. Namun, ada jarak yang cukup lebar antara pembalap dengan bayaran terendah dan tertinggi.

keterampilan

keterampilan

  • Kebugaran fisik yang luar biasa (baik kekuatan dan daya tahan)
  • Kelincahan
  • Keseimbangan
  • Pola pikir kompetitif
  • Kemampuan untuk bereaksi cepat terhadap perubahan kondisi
  • Kemampuan untuk multi-tugas (mengendalikan sepeda, memperhatikan balapan lain, mencari sinyal dari marshal atau kru pit, dll.)

Jalan menuju sukses

Tidak ada latar belakang pendidikan khusus yang dibutuhkan untuk menjadi pembalap MotoGP. Banyak pembalap terbaik tumbuh dalam bisnis ini, balapan sejak usia 4 atau 5 tahun. Jika tidak, Anda harus bekerja keras untuk mengejar ketinggalan, mempelajari segala hal tentang olahraga melalui metode seperti ini:

  • Menjadi sukarelawan untuk mengerjakan sebanyak mungkin acara balap
  • Membaca tentang olahraga
  • Pelajari semua tentang aturan, penilaian, dan istilahnya
  • Menonton balapan di TV atau secara langsung
  • Bekerja dalam tim dalam kapasitas selain pengemudi
  • Menyelesaikan pelatihan di sekolah balap profesional
  • Memperoleh lisensi dan/atau asuransi yang dibutuhkan secara lokal
  • Dapatkan pengalaman dengan berpartisipasi dalam balapan sebanyak mungkin
  • Memasarkan diri Anda dan keterampilan Anda ke tim dan sponsor

Balap MotoGP adalah olahraga atletik seperti baseball, sepak bola, bola basket, senam, dll. Ini memiliki semua kemewahan … dan semua kerja keras. Hal ini membutuhkan kebugaran fisik yang luar biasa bersama dengan kemampuan untuk menjadi satu dengan sepeda Anda dan untuk mengambil terus-menerus keausan pada tubuh Anda. Jika Anda berpikir ingin menjadi pembalap MotoGP tetapi belum dewasa dalam olahraga ini, mulailah sekarang, karena Anda harus mengejar ketinggalan. Pelajari semua yang Anda bisa; lalu mulai balapan. Semakin banyak balapan yang Anda menangkan, semakin besar kemungkinan Anda menarik perhatian tim dan sponsor.

Baca juga postingan tentang : 3 Kecelakaan Terparah Dalam Sejarah MotoGP.

BAGAIMANA PENGENDARA MOTOGP BERKENDARA DI JALAN?

BAGAIMANA PENGENDARA MOTOGP BERKENDARA DI JALAN

Saya sedang duduk di luar sebuah kafe di Barcelona,   dan karena perencana kota memiliki cara yang aneh untuk memotong sudut semua blok di kota, saya memiliki pemandangan lalu lintas yang bagus. Pada macchiato ketiga saya di pagi hari, saya bertanya-tanya apakah salah satu dari banyak pengendara motor yang lewat mungkin adalah pengendara MotoGP – tersembunyi karena mereka berada di bawah helm – dan jika demikian, apakah mereka berkendara seperti yang diharapkan?

Banyak pebalap MotoGP tidak berkendara di jalan di tempat umum karena kewajiban kontrak terkait keselamatan. Sebagian besar dari mereka yang melakukannya, seperti Juara Dunia Marc Marquez, berkendara dengan bijaksana, sangat sadar bahwa bahaya di jalan umum dapat mengakhiri karir mereka dalam sekejap.

Itu penilaian aneh tentang berkendara di jalanan jika Anda menganggapnya begitu saja. Tentunya tidak ada pengendara motor yang memiliki peluang lebih baik untuk menghindari kecelakaan di jalan umum selain para atlet MotoGP ini, yang berada di puncak rantai makanan bersepeda? Mari kita lihat sedikit lebih dalam….

Pembalap MotoGP Adalah Individualis

Seperti yang akan kita lihat dari penampang pembalap di bawah ini, para pembalap MotoGP bukanlah robot yang ditinju dari adonan kue yang sama oleh pemotong kue yang sama. (Baru saja menikmati Xuxo pagi saya, yang merupakan croissant yang diisi dengan krim, kemudian digoreng dan disajikan dengan taburan gula, itulah analogi kue!)

Para pebalap sangat kompetitif dan sepenuhnya sadar bahwa tindakan tidak bijaksana sesaat melalui pelanggaran kontrak atau cedera pada waktu yang tidak tepat mungkin akan membuat mereka absen selama beberapa waktu, atau bahkan secara permanen. Sejarah dipenuhi dengan pengendara yang meluncur tanpa terlihat dari radar, tidak pernah berhasil kembali ke layar kita.

Mengendarai sepeda di jalan umum membawa lebih dari sekadar bahaya di permukaan, dan semua pengendara sangat menyadari fakta ini. Kami tidak dapat memastikan bagaimana pengendara MotoGP berkendara di jalan, tetapi jelas bahwa setiap orang yang melakukan perjalanan ke jalan umum akan melakukan ‘hal’-nya sendiri.

Bagaimana Marc Marquez Berkendara Di Jalan?

Saya adalah penggemar berat Marc Marquez karena berbagai alasan, salah satu info website resmi dia adalah cara dia menanggapi ‘high side’ yang mematahkan lengannya di awal tahun 2020. Sejak dia tinggal di Cervera, hanya 75 menit dengan sepeda (di kecepatan yang mematuhi hukum) dari tempat saya duduk di Barcelona,   saya pikir ada kemungkinan besar dia akan naik jika saya duduk di sini cukup lama!

Marc diwawancarai tentang street riding beberapa waktu lalu dan ditanya apakah dia merasa lebih aman di trek atau di jalan umum dengan kecepatan tinggi. Dia menjawab bahwa dia merasa jauh lebih aman di lintasan, karena lalu lintasnya jauh lebih sedikit dan variabelnya jauh lebih sedikit (kendaraan stasioner, hewan yang melintasi jalannya, anak-anak yang mengejar bola, dll.)

Dia lebih percaya diri dan merasa lebih mampu di trek karena itu adalah sesuatu yang telah dia lakukan sejak dia berusia enam atau tujuh tahun. Selalu ada risiko, tetapi pengendara memahami dan bersiap untuk risiko yang diketahui ini, jadi secara umum, kami jauh lebih nyaman di trek balap.

Selain itu, kita semua menuju ke arah yang sama – biasanya! Sebagai profesional, kami sepenuhnya fokus pada perjalanan dengan kecepatan tinggi dan menghindari pengendara dan sepeda yang jatuh. Saat berada di jalan umum, variabel-variabelnya diperparah, dan entitas tak dikenal masuk ke dalam gambar dan menciptakan kekacauan.

Ada begitu banyak hal tak terduga yang dapat Anda temui di jalan raya, dan meskipun Anda juga menghadapi bahaya ini di dalam mobil, ada lebih banyak risiko cedera pada pengendara sepeda motor, seperti yang diketahui semua orang.” Bagi banyak pengendara, sepeda adalah untuk balap dan mobil untuk membawa mereka dari A ke B dengan aman.

Marc memiliki idenya sendiri dan berkata, “Untuk berkeliling kota, saya lebih suka sepeda motor, karena kecepatannya rendah dan kemampuan manuver sangat penting. Namun, di jalan terbuka, pilihan pilihan saya adalah mobil.” Bepergian dengan kecepatan rendah di luar kota tidak ada dalam menunya. Menariknya, ia baru mendapatkan lisensi pengendara sepeda pada tahun 2019, meskipun menjadi Juara Dunia di divisi 125cc pada tahun 2010.

Bagaimana Jorge Lorenzo Berkendara Di Jalan?

Bagaimana Jorge Lorenzo Berkendara Di Jalan

Jorge telah membalap sepeda sejak ia berusia tiga tahun. Seluruh hidupnya berputar di sekitar olahraga ini yang menjadi profesi pilihannya, dan dia selalu dikenal sebagai pengendara yang berkepala dingin dan penuh perhitungan. Dia memiliki reputasi untuk tidak pernah mengambil risiko yang tidak perlu – agak aneh ketika mempertimbangkan pekerjaannya – dan tetap dingin di bawah segala bentuk tekanan.

Lorenzo adalah Juara Dunia di divisi Moto3 dan MotoGP sebelum mendapatkan SIM jalan raya pada usia 23 tahun. Dia selalu merasa bahwa jalan adalah untuk bergerak dengan bijaksana dari titik asal ke titik tujuan, sedangkan trek adalah tempat Anda menarik. pada mantel yang berbeda dan meregangkan semua batas.

 

3 Kecelakaan Terparah Dalam Sejarah MotoGP

Kecelakaan Terparah Dalam Sejarah MotoGP

Semenjak Kejuaraan Dunia Balap Motor diselenggarakan kali awal pada 1949, total dari segala jenis/ kelas, tercatat 103 pembalap tewas akibat musibah baik entah dikala latihan leluasa ataupun lomba.

Dari jumlah tersebut, 30 di antara lain dirasakan para pembalap kelas utama alias 500 cc/ MotoGP. Sejauh masa MotoGP (semenjak 2002), cuma 2 pembalap yang tewas akibat musibah, ialah Daijiro Kato (2003) serta Marco Simoncelli( 2011).

Yang menyedihkan, dari 103 korban tewas dikala event balap akhir minggu, 8 di antara lain berstatus juara dunia. Tercantum Leslie Graham, juara dunia kelas 500 cc awal pada 1949.

Nyaris tiap tahun, Federasi Sepeda Motor Internasional( FIM) sebagai tubuh paling tinggi berolahraga balap motor dunia serta Dorna Sports sebagai promotor kejuaraan dunia, senantiasa berupaya tingkatkan tingkat keselamatan pembalap.

Korban jiwa memanglah terbilang menyusut. Tetapi demikian, musibah hebat senantiasa saja masih terjalin. Tercantum yang parah yang membunuh pembalap Moto2, Luis Salom, dikala latihan leluasa GP Catalunya 2016 di Sirkuit Barcelona, Spanyol, pada 3 Juni 2016 kemudian.

Artikel lengkap Rangkuman 3 musibah seram di kelas 500 cc/ MotoGP, tercantum yang tidak memunculkan korban tewas.

  1. GP Austria 2020

Lomba MotoGP berdurasi 28 lap di Sirkuit Red Bull Ring pada 16 Agustus 2020 kemudian awal mulanya berlangsung mudah. Seluruh berganti 180 derajat dikala musibah hebat terjalin di lap 9.

Sehabis tikungan 1, Johann Zarco( Esponsorama Racing- Ducati) melaksanakan slipstream buat setelah itu melewati Franco Morbidelli( Petronas Yamaha SRT) di posisi kedelapan, di tikungan 2 yang nyaris lurus.

Entah kenapa racing line Zarco seketika berganti agak ke kanan menjelang tikungan 3. Morbidelli yang kaget kemudian menyenggol ban balik motor Zarco dalam kecepatan lebih dari 300 kilometer/ jam.

Kedua pembalap juga terjatuh sedangkan motor mereka bersama terpental sampai nyaris mengenai juara dunia MotoGP 7 kali, Valentino Rossi( Monster Energy Yamaha MotoGP), yang baru saja hendak keluar dari tikungan 3.

Bendera merah juga dikibarkan serta lomba dilanjutkan sebanyak 20 lap. Sehabis lomba dilanjutkan, Andrea Dovizioso( Ducati), Joan Mir( Suzuki), serta Jack Miller( Pramac Racing- Ducati) kesimpulannya sukses naik podium GP Austria.

Usai musibah tersebut, pihak sirkuit, Dorna, serta FIM langsung melaksanakan revisi peranti keselamatan di tikungan 3. Alasannya, sebagian jam tadinya musibah di MotoGP, insiden seram pula terjalin di Moto2 serta di zona yang tidak jauh berbeda.

  1. GP Inggris 1983

2 pembalap yang bersama memakai Suzuki, Norman Brown serta Peter Huber, tewas dalam lomba kelas 500 cc GP Inggris 1983 di Sirkuit Silverstone pada 31 Juli 1983.

Lomba baru berlangsung 10 menit di lap keenam dikala Huber menyenggol motor Brown yang hadapi permasalahan pada mesin, seusai keluar dari Tikungan Stowe.

Brown, pembalap asal Irlandia Utara yang dikala itu baru berumur 23 tahun, langsung tewas di tempat. Ada pula Huber, pembalap asal Swiss, 29 tahun, wafat dunia dalam ekspedisi mengarah rumah sakit dengan helikopter.

Saksi menuturkan, motor Brown memanglah hadapi hambatan teknis serta tengah berupaya kembali masuk lintasan dari pasir pengaman, dikala Huber menghantamnya.

Lomba pernah dihentikan sepanjang 45 menit sampai hujan rintik- rintik mulai turun. Ujungnya, lomba dipecah 2 kali tiap- tiap 5 serta 23 lap. Kenny Roberts yang sanggup memenangi kedua lomba kesimpulannya diresmikan selaku pemenang GP Inggris 1983.

Kecelakaan Terparah Dalam Sejarah MotoGP

3. GP Malaysia 2011

Lomba kelas MotoGP GP Malaysia di Sirkuit Internasional Sepang diselenggarakan pada Minggu, 23 Oktober 2011, siang. 3 pembalap Regu Repsol Honda yang menempati grid terdepan dengan Dani Pedrosa selaku pemegang pole positon.

Casey Stoner langsung melesat serta mengungguli 2 rekan setimnya, Pedrosa serta Andrea Dovizioso. Marco Simoncelli( San Carlo Gresini- Honda) yang menjelang lap kedua terletak di posisi keempat, seketika kehabisan kendali atas motornya selepas tikungan 11.

Tetapi, celakanya motornya malah menuju ke tengah lintasan serta membatasi racing line Colin Edwards( Monster Yamaha Tech3) yang tidak pernah menjauh.

Valentino Rossi( Ducati) yang pas di balik agak samping kanan Edwards pula tidak sanggup menjauhi tabrakan sampai membuat helm Simoncelli lepas.

Pernah dibawa ke rumah sakit namun pada jam 5 sore waktu Malaysia, Simoncelli dinyatakan wafat dunia akibat luka parah pada dada serta kepala.

Pimpinan lomba kesimpulannya memutuskan lomba dihentikan serta tidak terdapat poin yang diberikan di GP Malaysia 2011.